Lokasi :  Desa Purasari  kec.  Leuwiliang,  Desa Purwabakti Kec.  Pamijahan   ( Bogor )

Bila  tujuan  kita  ke arah  Bogor, biasanya  pengunjung  dari  arah  Jakarta  selalu  melewati  jalan  toll  Jagorawi  yang  sudah   sangat  terkenal  itu,  karena  selain  jalan  bebas  hambatan  pengunjung  juga  akan  lebih  cepat  sampai  di tempat  tujuan,  dan  tetap  menjadi   yang  utama  ( standart  safety  first  pastinya ).  selain  dapat  di  tempuh   melalui   jalan  toll,  kita  juga  dapat  melalui  jalan   mengarah  ke  BSD  melewati   sekolah  tinggi  technologi  Serpong   melalui  Lanud  Atang  Sanjaya    menuju Cianten.  daerah   Cianten   ini  adalah  lokasi     perkebunan  teh  milik   negara, namun   selain   terdapat   perkebunan  teh   di  daerah   ini  terdapat  juga   track   untuk  para   pengemar   sepeda.   sepertinya  bagi   para  penggemar  sepeda pastinya   pernah  mengunjungi  tempat  ini,  karena  di  daerah  ini   benar2,  bahkan   sangat  asikk  untuk  menggowes di samping  alamnya  yang  sangat  indah  di  daerah  ini   juga  terdapat   peninggalan   sejarah, yakni  Bendungan air  ( DAM ) yang pembuatannya di masa  era Company Belanda.

spda2

Tempat  tinggal  kami  di   Wilayah  Tangerang,  yang   secara  kebetulan   di sana  ada   suatu  daerah / lokasi  untuk  bersepeda   yang    sering   di kunjungi  oleh   para   goeser    untuk   menggowes       ria,  kemudian  setelah   di rasakan  cukup  berkeringat  &  lelah  kita dapat  menikmati  sup daging  dan  berbagai   macam   makanan  ringan  lainnya  yang  di  kelola  oleh   Kang  Uci  demikian  empunya pemilik  warung  yang  tepatnya  berlokasi  di  Gunung Batu,  Cihuni  Tangerang,  nama  ini  cukup  dikenal  oleh  para  goeser  selain  daerah2  spt   Taman  Kota,  Jalur  pipa  gas  atau lebih  di kenal  dengan sebutan  JPG , Jalur  naga   dan   masih  ada  daerah  atau  tempat – tempat   lainnya.

Bermula  dari  mengGoes  sekitar   jalan  raya, di teruskan   meyelusuri   pematang2  sawah,  melintasi  jalan2  setapak  sekitar   danau  buatan,  barulah  kami   mempunyai   rencana  untuk   Explore  yang  sesungguhnya.   secara   kebetulan   rekan   kami   ada   yang   mempunyai   kampung   halaman  di  desa  Cianten,  Bogor.   namanya  Syahrul,  yang  akrab   di sapa   dengan   Alung.   Daerah  Perkebunan  teh  ini  juga  mempunyai   treck  sepeda  cukup   menarik  untuk   di jelajah.   tanpa  ragu,  kami  segera   mengatur   schedule  untuk   menuju   ke sana.   dengan  sigap om Alung183333_1577819775499_2244947_n  segera  menghubungi  familynya  yang  berada  di  Cianten  untuk  mengkonfirmasi   bahwa  kami  akan mengGOES  ke sana.  Setelah  semua  perencanaan   sesuai   dengan  baik,  dan  sesuai  dengan  kesepakatan  bersama,  kami  bersiap  dengan   membawa  perbekalan masing2, kemudian  loading  sepeda  ke  dalam  kendaraan.  kami  berangkat  dari  dari  Tangerang  jam 06 : 20 wib.  Sebaiknya  waktu  yang   tepat   jam 05 : 35  wib   mengingat  perjalanan   jarak   tempuh  yang  lumayan   jauh,  maklum ..   kami   baru   pertama  kalinya  pergi  mengGoes  jarak jauh.   Kita  menggarah   ke  jalan  BSD,  melintasi  Universitas  Serpong,  melalui  Leuliang,  memintas  jalan Lanud Atang  Sanjaja,   melewati  beberapa  perkampungan  penduduk  hingga  akhirnya  kami  sampai di tempat  tujuan.        Semua  kendaraan  parkir  di  kawasan / area  PLTU Ciracak,  Ada  2  alternatif   untuk  menuju  treck  Cianten ini,  pertama :  mengGoes  dari  bawah  kaki  bukit  dengan  jalan  bebatuan,  serta  agak  mendaki  yg  memerlukan fisik dan  mental  yg  kuat, karena  routenya  cukup  jauh  untuk   menuju  perkebunan teh.  kedua :  menyewa kendaraan kecil  (angkot ) / ok2truck , agar  bisa  sampai  tiba  di lokasi.  Kami  memilih  alternatif  ke dua   dengan  menghubungi family om Alung , kami   langsung  mendapat   kendaraan  untuk  di sewa.  Setibanya  di lokasi,  semua  team  mengisi perut  masing2  untuk   menjaga  fisik  serta   stamina  agar  tidak  terkapar   sebelum   melintasi  yang  namanya  treck Cianten  yang  cukup  terkenal   di kalangan  rekan2 perGowesan.  Secara   kebetulan  kami  bertemu  dengan  team dari  Jakarta   sepertinya   mereka  lebih  berpengalaman  dalam  hal  ini.   kami  contack  mereka,  akhirnya  kami mengGowes  bersama   melintasi   treck  Cianten.   di awali  dengan   melintas   perkebunan  teh,  meyelusuri  jalan  setapak,  menaiki – menuruni  jalan  yang  terjal,  memasuki  area  perkampungan  penduduk  yang cukup  padat  menyeberangi   kali  dengan  debit  air  yang   deras  dan  penuh   dengan  bebatuan.  Sarana  untuk  menyeberang  kali tersebut   hanyalah   sebuah   besi  baja   panjang   yang  melintang  berukuran  sedang,  kami   harus   mengantri  satu per  satu  agar  dapat  sampai  di  seberang.   Perjalanan   di lanjutkan,  setelah  beberapa  lama  mengGoes   kami     kembali   menemukan  jembatan  besi  baja  yang   sepertinya    masih   peninggalan   masa  Belanda,   sekarang  ini  kali   yang  kami   seberangi  lebih   dalam  dan  curam  dari  kali   sebelumnya   yang  tadi   di lewati,  tiang  serta lintasan   penyeberangannya  terlihat  masih   kokoh,  sptnya  pembuatannya   masih  ada  kaitan  dengan negeri kincir  angin.  kemudian  kami  melintasi   jalan   aspal   yang   konon   katanya   jalan   ini   ada   di bawah   kaki  Gunung  Salak,  Gunung  yang  terkenal  daerah Bogor  ini.  bagi  kami  pribadi  treck  Cianten  sangat  baik,  selain melewati  jalan2  beraspal  kita   juga   melewati   jalan2   bebatuan  serta  curam.  yappokoknya  trecknya COMPLETE.   Treck  ini  patut  di coba  oleh  rekan2  lain  yang  memang  menyukai  hal  perGoesan.   tanpa  terasa  hari  sudah menjelang   senja,  akhirnya ..   kami  semua  selamat  sampai   di tempat   parkiran  kendaraan  PLTU   tempat awal mula   kita  mulai  mendaki.  sebelum  kembali   ke Tangerang,  kami   singgah  ke rumah  keluarga  om  Alung, di sini  kami  di  saji  ikan  mas  bakar, ikan mas goreng  dan  aneka  lauk   lainya  yang   sangat  mengundang  selera  untuk di santap.  badan  terasa  amat  lelah,  perut  terasa  sangat  lapar  sehabis  mengGoes  hampir  seharian  penuh,  di hidangkan   sajian  khas  Sunda,  sangat  bahkan  amat  nikmat  untuk  di santap.  rekan  kami  kebetulan  ada  yang  berasal dari  Belanda, namun  dia cukup  fasih  berbahasa Indonesia.  namanya  om  Paul.   tampaknya  di juga  menikmati  agenda  seperti  ini,  di Holland  enggak  ada   sambel  yaa  om ..    Setelah  menyantap  hidangan  yang  cukup  nikmat  itu,  ba’da   magrib   kami   langsung   meluncur   ke  kota  Tangerang,  tiba  di rumah  jam 21 : 05 wib   Perjalanan  yang  melelahkan  tapi  berkesan.   itu   awal   mula   kami  melakukan  perjalanan jauh,  jeda  waktu   beberapa  bulan  lamanya  kami  come  back  again  to Cianten  Namun  kali  ini   kami  mengagendakan  goes  dari  bawah  menuju  perkebunan  teh  yang  berada di  ketinggin  cukup  lumayan  bila  di  daki.  seperti  biasa,   setiap  akhir  pekan  bila  tidak  keperluan atau  acara  yang  penting2 banget,  kami  tetap  mengGowes  ke  pangkalan  perGowesan Cihuni.  tetap di  selinggi  dengan  ber explore  ria.  Selanjutnya …  kami  akan   mengagendakan  perjalanan  ke  wilayah  Serang,  di daerah  ini  terdapat  kawasan  wisata  alam  dan  area  untuk  treck   sepeda,  daerah  ini  bernama  Cidampit  atau   lebih  di kenal  oleh   para  Goeser  dengan  sebutan    RUMAH HUTAN.

ok

sumber :  (pengalaman pribadi)

 

 

 

 

 

 

About the author: bikes